Bebaskan Ekspresi

"Laman Ekspresi"
merupakan wadah untuk aku berkongsi ceritera diri,
membebaskan ekspresi,
dan mengembangkan potensi diri.

"Dian Adni"
hanyalah nama rekaan
yang aku angkat sebagai nama pena atau nama samaran.
Mengapakah "Dian Adni" ???
Tidak ada sebab lain yang lebih rasional, melainkan maksud disebalik
frasa "Dian" dan "Adni" itu sendiri... (^_^)


-Dian Adni-


Dalam diam aku mula berjinak-jinak untuk menulis. Tak kisahlah intipati penulisanku itu sekadar picisan atau boleh dikelaskan sebagai taraf ilmiah aku akan cuba juga untuk menulis seperti seorang pengarang. Walau bagaimanapun, usahaku itu tidak boleh hanya ditakat yang sama. Oleh itu, semangat yang sudah ada itu perlu disuburkan lagi dengan harapan-harapan yang ingin dituai. Sejak bila dan bagaimana aku dapat semangat untuk menulis ??? Sejak lahirnya buku ini.


 Buku "Dalam Redup Wajah Ibu" ini merupakan antologi puisi yang menghimpunkan karya mahasiswa-mahasiswi bahasa dan sastera. Buku ini diselenggarakan oleh pensyarahku sendiri, yang pada penilaianku bukanlah calang-calang orang, dan tentunya dikenali, iaitu Dr Abdul Halim Ali atau nama penanya A.Halim Ali.

 Dalam buku ini, 2 buah sajakku telah dimasukkan, iaitu "Aset Yang Kupunya" dan "Akhirnya Aku Kalah".



Aku harap dengan terbitnya sajak-sajak tersebut aku menjadi lebih bersemangat untuk berkarya. Harapanku juga semoga aku dapat mengorak langkah dengan lebih jauh lagi dalam bidang penulisan ini. Amin... (^_^)

-Dian Adni-


Bahagianya kan punya sahabat sejati? 
apa-apapun dikongsi 
bunga-bunga ceria menghiasi hari 
lebarnya senyuman tak lekang di pipi 
bersama ke sana ke sini 
oh bahagianya punya sahabat sejati... 

 Tanpa kusedari sahabatku yang sejati 
bukan yang dulu lagi 
Tanpa kusedari racun dengki menjangkiti diri
 mencemburui kelebihan yang kumiliki 
Tanpa kusedari racun itu menular dalam diri 
hingga kewarasannya lari pergi 
aku bingung... 
diakah sahabatku yang sejati...? 

 Tidakku sangka hati kan dilukai 
oleh dia yang kusayangi 
bukan orang lain 
tapi sahabatku yang sejati 
tak tergambar sakitnya hati 
hanya tangisanku menemani 
fobia untukku berteman 
 apa lagi memberi kepercayaan diri... 

 Detik terakhir itu kumerasai
 manisnya persahabatan yang terpatri 
jujur aku rindu untuk merasainya lagi 
tapi hati ini sungguh tidak berani 
takutku disakiti buat yang kedua kali... 

 Sering kumeminta pada-Nya yang hakiki
 supaya suatu saat nanti 
peluang itu datang lagi 
membawakanku sahabat
 yang benar-benar sejati...



-Dian Adni-




Wajah-wajah itu
ibarat sungai mengalir lesu
garis-garis tua hiasan baru
menghiasi wajah
yang tak seindah dulu

Wajah-wajah itu
ibarat sungai yang tercemar
dipenuhi sampah yang bertebar
kejernihannya kian pudar
menanggung beban yang kaulakar

Wajah-wajah itu
tidak lagi berseri
bagai adanya colekan tahi
yang kau hiasi
dengan angkara yang kaulakui
tapi kau langsung tak peduli
bahkan membatukan diri
ya ! kau sungguh pentingkan diri !

Wahai saudaraku
bersihkanlah wajah-wajah itu
jangan kau tambah dengan tahi baru
cukup-cukuplah wahai saudaraku
jangan kau tambah masalah baru
cukup-cukuplah !
cukup dengan angkaramu yang lalu !

Wahai saudaraku
tidakkah kau sedar
angkaramu mencemar
wajah-wajah itu yang tercemar
wahai saudaraku
takkah kau malu dengan sekitar
membahas angkaramu yang tersebar...

Wahai saudaraku
hingga ke tanah haram mereka bersihkan diri
membuang dosa yang membaluti
tapi dugaan-Nya tak berhenti
tidakkah kau sedar...
dugaan yang mereka hadapi
ada kaitannya dengan angkaramu sendiri
ada kaitannya dengan apa yang kaulakui...!

Wahai saudaraku
kasihanilah wajah-wajah itu
yang masanya hanya sekerat waktu
yang bakal menghadap ILLAHI
di perhentian yang abadi
membawa dosa pahala yang terpatri.


p/s: mencipta keluarga bahagia
ukhwah fillah till jannah...amin ya RABB

-Dian Adni-




Takut menyelubungi diri
Resah membaluti hati
Melihat kesegarannya semakin pudar
Gentar melihatnya diambil pergi

Sehingga kini
Masih melabur untuk keluarga
Juga melabur untuk aku ke sekolah
Satu-satunya aset yang kupunya
Yang tak ternilai harganya
Tak terucap peri pentingnya

Hatiku semakin resah, diriku gundah gulana
BIMBANG
Bimbang kalau-kalau asetku ditarik kembali
Pada saat aku belum mampu berdiri
Menjalani hari-hari duniawi
Mengharungi ujian Tuhan hakiki

Apa yang aku mampu
Hanya menghantar permohonanku
Dalam lima batasan waktu
Kepadanya Yang Berkuasa
Agar kesejahteraan asetku terjaga

Aku tahu
Aku tidak sedia, aku tidak mampu
Melihat asetku diambil pergi
Kerana aku tahu
Walau segunung mana simpananku
Tidak dapat kudapatkan kembali
Asetku yang satu



   






-Dian Adni-


Tidak pernah kusangka
Pertemuan itulah titik mula
Jalinan pertama sebagai taulan
Apatah lagi sebagai pasangan
            Bertahun-tahun kusetkan minda
Jangan pernah mencipta lakaran cinta
Ketika usia masih lagi kuliah

Kuterus keraskan hati
Kuterus bataskan perasaan
Hanya pelajaran aku tumpukan
Sedangkan dia
Sangat yakin aku untuknya
Berkat istikharah aktiviti malamnya
Bersungguh-sungguh memancing perasaanku
Agar kuberikan ruang dan peluang
Agar kami bersatu

Aku benci dengan usahanya
Yang membuatkan hatiku seakan-akan terbuka
Doaku seakan-akan terbaca
Mungkin dialah pemegang kunci cinta
Yang bertahun lama kukunci rapat dengan mangga
Akhirnya aku kalah
Kerana dia
Membuatkan aku jatuh cinta


-Dian Adni-








Walau masa kian berlalu
namun
peristiwa itu
bagai terpahat teguh
dalam fikiranku yang buntu

Bila kuterfikirkannya
sungguh aku sesal
hatiku yang bebal
mengikut kemahuan kebal
oh... sungguh kumenyesal !

Acap kali kuterkenangkannya
kebodohanku itu seperti ketawa
kebodohanku itu seakan menghina
sambil memandangku 
yang dah terkena

Marahnya hati ini tak terluah
pada si peniaga yang penuh helah
mencari keuntungan berganda
dengan cara yang salah menindas pengguna
 yang pandainya tak seberapa
agar mengikut saranannya
dia berjaya, aku pula yang alpa 
yang mana keperluan
yang mana pula kemahuan nafsu semata

AH...! menyesal pun tak guna
masa takkan berbalik semula
apa lagi mendapatkan duitku semula
AH...! relakan saja
mungkin saja ada hikmah disebaliknya
yang patut kuterima
yang lebih bermanfaat dan berguna

NAH...! BERWASPADALAH
wahai pengguna di luar sana
jangan manusia ditipu manusia
yang kafir itu biasa
yang islam itu takda kurangnya
menindas orang lain
untuk keuntungan dunia
kemewahan sementara
tunggu sajalah ganjaranmu di sana
hitung-hitung berapa banyak komisen yang bakal kau terima

-Dian Adni-


Zaman bertali zaman
Fesyen berganti fesyen
Yang dulu dikembalikan
Yang kini diada-adakan


Gadis sekarang bertambah cantik
Yang "free hair" rambut perang
Yang bertudung tetap telanjang
Yang muslimah tak terpandang


Para peniaga cukup girang
Tudung dibeli, diborong banyaknya
Yang peniaga nawaitunya salah
Yang pembeli tak pernah berubah

Budaya dah bersilang
Agama makin menyimpang
Melayu pula sudah hilang


Wahai gadis, wahai wanita
Jangan lihatkan perhiasan kita
Tutuplah tubuh, tutuplah kepala
Semua itu mahkota wanita
Jangan terpengaruh fesyen dunia
Imarahkanlah fesyen muslimah
Yang kian hilang dari pandangan mata


-Dian Adni-
Tiap kali cuti,
Siswa siswi bagai terbebas gari,
Senyumnya tak lekang di pipi,
Melonjak tinggi sang hati,
Dek tak sabar bergegas pergi,
Menemui keluarga yang disayangi.

Mataku hanya mampu,
Menginding sinar-sinar keriangan,
Yang tersolek di wajah teman-teman,
Sedangkan aku, polos tanpa solekan,
Gigih memadam emosi yang patutnya kulakarkan,
Membenamkan sebarang bibit-bibit perasaan,
Yang sebenarnya,
Sungguh sakit di dalam,
Yang sudah lazim kurasai,
Kini mula sebati,
Dalam episod ceriderita diri,
Si anak perantau,
Tiap kali tibanya cuti -.-




-Dian Adni-



Moga ketegasanku laksana mawar berduri
lembut tapi sukar diceroboh hati 
dan 
Moga hadirku laksana si putih selasih
memberi kekuatan sanubari
kepada si bakal pendamping diri.

                                -Dian Adni-

KENALAN ???

KAWAN ???

TEMAN ???

SAHABAT ???







Air mata ini sudah cukup lelah untuk gugur disebabkan kamu, kamu, kamu, dan kamu lagi... T_T

                                -Dian Adni-


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Sudah cukup sudah...

Kerna kau takkan pernah akui...

Kau takkan pernah rasai...

Kau takkan pernah sedari...


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Pasti itu pasti...

Hadirnya aku di sisi...

Sebagai peluang atau sekadar menambah ruang...

Secara kebetulan terbang atau catatan yang dirancang...

Kulihat jelas terang benderang

Takkan pernah ada bibit rasa yang bakal kau karang...


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Sudah cukup sudah...

Aku hanya wanita lemah...

Tidak sehebat mereka yang kaupunya...

Kekuatan dan kesabaran semakin hilang entah ke mana...

Berhentilah memasang harap...

Berhentilah menghidup mesra...

Berhentilah mempamer rasa...

Yang takkan pernah ada balasannya...


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Pasti itu pasti...

Patutku kembali kepada prinsip azali...

Prinsip tulang rusuk yang takkan pernah bertukar ganti...

Yang takkan pernah memancung kecewa...

Yang takkan pernah menyakiti rasa...


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Sudah cukup sudah...

Kuberpegang pada janji...

Kutekad bulatkan hati...

Melepaskannya terbang pergi...

Kemana-mana yang dia ingini...


Tanya sama hati...

Ada rasa cinta...

Hanya rasa biasa...

Pasti itu pasti...

Aku tetap setia dengan sandaran rasa hati...

Walaupun terpaksa menipu diri...

Kerana...

Selamanya ...

Aku tahu...

Aku takkan pernah mampu...

Menghapus namanya yang sudah lama terukir di taman hati...

Yang paling indah di laman memori.



                                -Dian Adni-


Saat aku melihat dia

Hati tiba berdetik suka

Pingin dekat menghampiri dia

Sambil menyapanya mesra


Aku mahu dia untukku

Dilema menerpa bersama bayu

Sekadar kawan atau teman perindu

Hatiku ragu, akalku buntu

Jelas sekali kukeliru

Atau tepatnya aku malu.


Apa aku jatuh cinta

Atau sekadar getaran biasa

Pabila mata terpanah melihatnya

Tatkala lalu melintasinya

Buat kuhilang waras jadinya.


Harapan pudar lusuh

Melihatnya berdiri berlabuh

Bersama si gadis ayu

Disebalik tembok batu

Ohh...patutkah kucemburu...


Mimpi siang menjadi punah

Mungkin hanya SS percuma

Tidak kulayak datang menerpa

Kerna ku juga tak secantik mana

Apa lagi menandingi yang ada bersama

Kupasti itulah temannya yang istimewa.


Bukan salahmu buatku jatuh

Bukan salahmu tembok hasratku runtuh

Ku sedar siapa aku

Hapus saja rasa sebegitu

Kau juga mungkin tak tahu

Bibit rasaku terhadapmu

Apa lagi

Hasrat untukku berteman denganmu

Ohh...sungguh aku malu.


Baiknya kubuat tak tahu

Melintasinya menunduk layu

Moga dia tidak sedar kehadiranku

Apa lagi tahu kupunya rasa yang satu itu

Ahh baiknya aku lari menjauh

Kembali ke duniaku yang hanya putih kelabu.


Ya Allah... sampaikan rasa cinta itu kepadanya... ='(

                               -Dian Adni-


Jika kamu memancing ikan...
Setelah ikan itu terlekat di mata kail, hendaklah kamu mengambil ikan itu... 
Janganlah sesekali kamu LEPASKAN ia semula ke dalam air begitu saja...

Kerana ia akan SAKIT oleh kerana bisanya ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan MENDERITA selagi ia masih hidup.



Begitulah juga ...
Setelah kamu memberi banyak PENGHARAPAN kepada seseorang... 
Setelah ia mulai MENYAYANGIMU hendaklah kamu MENJAGA hatinya... 
Janganlah sesekali kamu meninggalkannya begitu saja...

Kerana dia akan TERLUKA oleh kenangan bersamamu dan mungkin TIDAK dapat MELUPAKAN segalanya selagi dia mengingatimu...



Jika kamu menadah air biarlah berpada...
Jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh.... 
Cukuplah sekadar keperluanmu.... 
Apabila sekali ia retak.... 
Tentu sukar untuk kamu menampalnya semula....
Akhirnya ia dibuang.... 

Sedangkan jika kamu cuba memperbaikinya mungkin ia masih dapat digunakan lagi...



Begitu juga jika kamu memiliki seseorang.
TERIMALAH seadanya.... 
Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa...
Anggaplah dia manusia biasa kerana
Apabila sekali dia melakukan KESILAPAN bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya...
Akhirnya kamu akan KECEWA dan meninggalkannya...

Sedangkan jika kamu MEMAAFKANNYA boleh jadi hubungan kamu akan TERUS hingga ke akhirnya...



Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi... 
Yang kamu pasti baik untuk dirimu...
Mengenyangkan... 
Berkhasiat... 
Mengapa kamu berlengah, cuba mencari makanan yang lain...
Terlalu ingin mengejar kelazatan... 
Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya... 
Kamu akan menyesal...



Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan... 
Yang pasti membawa KEBAIKAN kepada dirimu... 
MENYAYANGIMU...
MENGASIHIMU... 
Mengapa kamu berlengah, cuba MEMBANDINGKANNYA dengan yang lain.. 
Terlalu mengejar kesempurnaan... 
Kelak, kamu akan KEHILANGANNYA apabila dia menjadi milik orang lain, dan ketika itulah kamu akan tahu apa ertinya  PENYESALAN....


                              -Dian Adni-





WANITA ITU SEDERHANA...
dia hanya ingin dihargai oleh lelaki yang dicintainya.
dia hanya ingin dijaga kehormatannya oleh kekasih halalnya.
dia hanya butuh ketulusan dan kasih sayang yang sesungguhnya.

WANITA ITU KUAT...
dia mampu tetap tersenyum kala terguris hatinya.
dia mampu tetap berharap walau terkadang hanya kebohongan yang didapatkan.
dia mampu tetap bertahan kala tak sanggup lagi hatinya menanggung beban.

WANITA ITU PEMBERI SEMANGAT...

dia dapat menjadi pendukung sejatimu seumur hidup.
dia mampu membuat semangatmu kembali menyala ketika engkau cuba menyerah.
dia akan tetap mendukungmu untuk terus berjuang dengan belaian kasih sayangnya.

WANITA ITU MUDAH MEMAAFKAN...
dia akan memaafkan ketika engkau cuba membohonginya.
dia akan memaafkan ketika engkau cuba menduakan cintanya.
dia akan memaafkan ketika engkau cuba memarahinya.
dia akan selalu memaafkan bahkan ketika khilafmu sudah teramat besar kepadanya.

BUKAN KERANA DIA BODOH...
Melainkan kerana besar harapannya agar engkau kembali pada jalan yang benar.

BUKAN KERANA DIA LEMAH...
Melainkan kerana kekuatan kasih sayang yang ingin dia tunjukkan agar engkau tetap bahagia.

Wanita diciptakan dari tulang rusukmu wahai kaum Adam.

Maka jagalah kehormatan mereka.
Naikkanlah darjat mereka.
Mereka diciptakan untuk hidup berdampingan denganmu.
Mereka tidak ingin berada diatasmu tapi ingin selalu di sampingmu.

Maka hargailah wanita...
Muliakanlah mereka semulia akhlakmu yang engkau contohkan.
Cintailah mereka seperti mereka yang selalu setia mencintaimu.
Bersikap lembutlah kepada mereka kerana mereka adalah bahagian daripada ragamu.
Dan bimbinglah mereka agar mendapatkan tempat terhormat di sisi Allah iaitu menggapai keredhaan-Nya.




Sungguh aku banyak kekurangan & kelemahan,
kejahatan yang melebihi kebaikan, 
juga kejahilan yang melebihi kepandaian,
maka
jangan pernah senaraikan aku dalam pilihan
jangan pernah senaraikan aku dalam pilihan

ya...

JANGAN PERNAH senaraikan aku dalam 
pilihan

                                -Dian Adni-




Walau kujadi guru di sekolah tua

walau ku tak punya ijazah berjela

tetap kusudi jadi penunggu setia 

walau hanya di sekolah desa

kerna harapanku bukan mengharap ganjaran upah

tidak juga mengejar kemilau gelaran atau anugerah

sekadar kerelaan kumenggenggam suatu amanah



Amanah yang mampu mengangkat harga diri dan maruah

secara senyap dan kebah

berbekalkan keyakinan dan juga hikmah

berbekalkan keikhlasan had dan juga redha

menghapus jemu dan penat lelah

memandu niat membangun ummah

berlandas paksi jelas dalam tuju-arah



Sanggup kujadi pengganti ayah ibu

sanggup kujadi pembentuk generasi baru

sanggup kujadi pembina insan sepadu

walau kuhanya diimbau tak berbunyi, dilihat tak bertemu

oleh anak muridku yang sentiasa bertukar, berlalu...


sya...


" Selamat Hari Bakal Guru "

(^_^)v




                            -Dian Adni-






Dulu...
kumelangkah laju secara buta
tertolak tepi malu muslimah
memegang harapan jauh di pandangan wajah
merangkul rasa mendakap indah
menggelapkan kebenaran tanpa hak dan nyata





Ku bahagia dengan lamunan sementara
walau api bahagia di satu obor saja
hari berganti makna
kuterus menanti memuja
cantiknya pelangi tanpa berhak menyentuh rasa
apa lagi memiliki nestapa jiwa





Deruan angin, deruan ombak
menggoncang hati yang enggan
berhenti mengharap tamu di relung tumpangan
yang tak bakalan menetap kekal
apa lagi melupakan persinggahan





Apa cinta tamuku tiada sedikit buatku?
dalam kuat ku melangkah lesu
berundur memandang waktu
anggap sang tamu seketika waktu
menjengah erti kehadiranku yang tiada perlu
di satu jendela yang tertutup bisu





Akhirnya...
melangkah pergi memang harus kulaku
memecah tugu hati yang pernah teguh
sang tamu kubiarkan musnah bersama pecahan batu
memujuk lembut birai hati dan akalku
sang tamu nyata takkan pernah jadi milikku
bukan pemilik kepada tulangku
redhakan hati ini wahai tuhanku
jagakan aku,sedarkan aku
cinta sang tamu takkan pernah terbit buatku

=')



                             -Dian Adni-




Yang paling menyakitkan bagi seorang wanita
adalah
apabila dia terpaksa tersenyum 
untuk menahan air matanya daripada tumpah
dan
mengawali tidurnya
supaya dapat melupakan
emosi menyinggah
di birai hati yang diduga...


=')


                             -Dian Adni-



Kasih kaulah inspirasiku 

Bila sendirian fikiranku buntu 
Mengingati dirimu 
Dikau tiada lagi di sisiku 
Hatiku sayu bertambah pilu 

Kasih kau inspirasiku 
Kau mengajarku erti kehiduran ini 
Takkan ku lupakan nasihatmu 
Kerna ianya berguna untukku 

Seringkali aku berdoa pada-Nya 
Agar tabah menyusuri hidup ini 
Ya Allah berilah ku kekuatan 
Untuk tempuhi dugaan yang mencabar 

Sekiranya ku mendapat pengganti 
Ku harapkan insan sepertimu oh kasih 
Banyak membantu dan mendorongku 
Menjadi hamba yang taat kepada-Nya 

Seringkali aku berdoa pada-Nya 
Agar tabah menyusuri hidup ini 
Ya Allah berilah ku kekuatan 
Untuk tempuhi dugaan yang mencabar 

Sekiranya ku mendapat pengganti 
Ku harapkan insan sepertimu oh kasih 
Banyak membantu dan mendorongku 
Menjadi hamba yang taat kepadaNya, o ho... 

Sekiranya ku mendapat pengganti 
Ku harapkan insan sepertimu oh kasih 
Banyak membantu dan mendorongku 
Menjadi hamba yang taat kepada-Nya 

Walau dirimu tiada lagi 
Tapi hatiku tetap kepadamu 
Kenangan bersamamu subur mewangi 
Takkan luput dari ingatanku 
Takkan luput dari ingatanku