Sabtu, Mac 24

Suri Teladan: Ajakan yang Baik



Pemilik buku Tobaqat al-Hanabilah dalam biografi Abd al-Ghani al-Maqdisi, seorang pakar hadis yang besar yang makruf dengan bukunya yang bertajuk al-Kamal fi Asma'ir Rijal, buku tentang para periwayat hadis yang belum pernah ditulis seperti itu, mengatakan bahawa al-Maqdisi pernah dipenjarakan bersama orang-orang kafir. 



Pada suatu malam, Abd Ghani al-Maqdisi bangun dan mengambil wuduk lalu melaksanakan sembahyang dua rakaat. Apabila wuduknya sudah kering, maka dia berwuduk lagi, lalu dia sembahyang dua rakaat, membaca al-Quran dan menangis sampai pagi.




Sementara itu, orang-orang kafir tersebut menyaksikan pemandangan yang sangat menakjubkan ini. Tatkala pagi harinya para tahanan itu pergi mendatangi pengawal penjara lalu berkata:

"Lepaskanlah kami kerana kami sudah beriman kepada Allah S.W.T"

Pengawal penjara itu bertanya:

"Mengapa?"

Mereka mengatakan bahawa suatu malam itu berlalu dengan sebuah peristiwa, kami tidak pernah menyaksikan peristiwa seperti itu selama ini, bahkan kami beranggapan hari kiamat bakal tiba, tatkala kami melihat apa yang terjadi, tiba-tiba kami melihat lelaki ini sedang sembahyang dan menangis.


Sesungguhnya kita menyeru manusia dengan amal perbuatan kita sebelum menyeru mereka dengan perkataan kita. Kita terlebih dahulu menyeru mereka dengan ketaqwaan, kezuhudan, dan perkaitan kita dengan Allah. Sehingga usaha keras kita dan para ulama kita dapat menghasilkan buah yang sangat baik.

-Dian Adni-


Tiada ulasan:

Catat Ulasan