Ahad, Mac 18

Aset Yang Kupunya



Takut menyelubungi diri
Resah membaluti hati
Melihat kesegarannya semakin pudar
Gentar melihatnya diambil pergi

Sehingga kini
Masih melabur untuk keluarga
Juga melabur untuk aku ke sekolah
Satu-satunya aset yang kupunya
Yang tak ternilai harganya
Tak terucap peri pentingnya

Hatiku semakin resah, diriku gundah gulana
BIMBANG
Bimbang kalau-kalau asetku ditarik kembali
Pada saat aku belum mampu berdiri
Menjalani hari-hari duniawi
Mengharungi ujian Tuhan hakiki

Apa yang aku mampu
Hanya menghantar permohonanku
Dalam lima batasan waktu
Kepadanya Yang Berkuasa
Agar kesejahteraan asetku terjaga

Aku tahu
Aku tidak sedia, aku tidak mampu
Melihat asetku diambil pergi
Kerana aku tahu
Walau segunung mana simpananku
Tidak dapat kudapatkan kembali
Asetku yang satu



   






-Dian Adni-


Tiada ulasan:

Catat Ulasan